Apa itu Bitcoin Dominance? Cara memahaminya

Di dunia cryptocurrency, ada satu metrik yang diperhatikan oleh banyak pedagang crypto: dominasi Bitcoin (Bitcoin Dominance). CoinMarketCap telah melacaknya selama bertahun-tahun – dan dengan bangga ditempatkan di bagian atas beranda kami.

Tapi apa pentingnya dominasi Bitcoin? Bisakah itu memberi tahu kita tentang kinerja altcoin? Dan bagaimana dengan mereka yang berpendapat bahwa metrik ini tidak memberikan refleksi akurat dari pasar crypto? Di sini, kami akan menjelaskan cara kerja dominasi BTC.

Menghitung dominasi BTC sangatlah mudah.

Mari kita bayangkan bahwa kapitalisasi pasar total semua cryptocurrency saat ini mencapai $ 100 miliar. Jika kapitalisasi pasar Bitcoin mewakili $ 60 miliar dari ini, dominasi Bitcoin akan mencapai 60%. Lihat? Tidak bisa lebih mudah.

Dominasi BTC Selama Bertahun-Tahun

Seperti yang Anda perkirakan, Bitcoin memiliki sedikit penantang di tahun 2013. Saat itu, ia memiliki dominasi pasar sebesar 94%. Token ERC-20 tidak ada saat itu, Ethereum hanyalah isapan jempol dari imajinasi Vitalik Buterin dan stablecoin seperti Tether (USDT) juga bukan apa-apa.

Semua ini mulai berubah pada 2017, ketika musim altcoin pertama dimulai. Pada bulan Februari tahun itu, dominasi BTC mencapai 85,4% (ETH memiliki 5,7% pangsa pasar mata uang kripto, sementara XRP Ripple 1,1%.)

Tetapi dalam empat bulan yang singkat, pangsa pasar Bitcoin anjlok secara dramatis karena serentetan penawaran koin awal (ICO) meningkatkan kapitalisasi pasar industri secara substansial. Pada bulan Juni, dominasi BTC telah turun menjadi hanya 40% – dengan likuiditas beralih ke token ERC-20. Data CoinMarketCap menunjukkan bahwa, selama periode yang sama, total kapitalisasi pasar dalam USD melonjak dari $ 20 miliar menjadi $ 114 miliar – peningkatan 470%.

Selama periode ini, penggemar Ethereum mulai berbicara tentang apa yang disebut “Flippening”, ketika kapitalisasi pasar Ethereum akan “berbalik” lebih tinggi dari Bitcoin – yang tidak pernah terjadi.

Harga Bitcoin jatuh setelah kenaikan pertama pada tahun 2017, dan pada Januari 2018, dominasi Bitcoin beristirahat pada titik terendah sepanjang masa di 32,8% saat pasar beruang dimulai. Sayangnya, musim alt secara resmi berakhir juga, dengan banyak investor pertama kali kehilangan sejumlah besar uang karena proyek ICO gagal dan hangus.

Ernst & Young melacak data dari ICO yang diluncurkan pada 2017, dan menilainya setahun kemudian. Ini ditemukan:

86% ICO telah jatuh di bawah harga listing mereka;
30% dari altcoin ini telah kehilangan semua nilainya secara substansial;
Hanya 29% ICO yang benar-benar memiliki prototipe atau produk yang berfungsi.

Statistik yang serius ini membuat negara-negara seperti Amerika Serikat mengambil pandangan redup tentang ICO, dan regulator di sana telah meluncurkan tuntutan hukum terhadap beberapa proyek blockchain yang menyelesaikan penjualan token. Badan-badan pemerintah juga memperingatkan investor untuk mengharapkan volatilitas dalam aset digital – mengeluarkan saran investasi yang sama dengan mengatakan orang harus tetap berpegang pada pasar saham.

Setelah gelembung bullish pecah, dominasi Bitcoin kembali sampai batas tertentu – mencapai level tertinggi 70% pada September 2019. Namun, kecil kemungkinan kita akan melihat BTC menembus level ini lagi.

Dunia aset kripto sekarang lebih kaya dan beragam daripada di awal tahun 2010-an. Ada berbagai hard fork Bitcoin, termasuk Bitcoin Cash (BCH). Tren pasar kripto baru seperti DeFi telah mengalihkan likuiditas ke Ethereum, dan sekarang sensasi ICO telah mereda, kami mulai melihat beberapa aset digital dengan kasus penggunaan yang menarik mengembangkan pengikut setia.


Kerugian Dominasi Bitcoin

Kami mengakhiri dengan penafian: beberapa analis merekomendasikan untuk mengambil dominasi Bitcoin dengan sedikit garam.

Beberapa orang berpendapat bahwa metrik ini tidak memperhitungkan BTC yang telah hilang selamanya, baik melalui peretasan atau orang tanpa sengaja kehilangan kunci pribadi mereka. Yang lain memperingatkan itu gagal memperhitungkan likuiditas Bitcoin yang dalam. Altcoin mungkin memiliki penilaian $ 2 miliar, memakan dominasi BTC, tetapi ini bisa meningkat secara artifisial.

Meskipun demikian, dominasi BTC dapat membantu memberi Anda kendali yang lembut tentang berapa banyak modal yang harus Anda alokasikan untuk altcoin. Penting bagi Anda untuk tidak meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang, dan bergantung pada bentuk analisis lain juga.

Bagaimana Memahami Dominasi Bitcoin: Cara Kerjanya dan Mengapa Itu Penting

Dominasi Bitcoin adalah ukuran berapa banyak dari total kapitalisasi pasar kripto yang terdiri dari Bitcoin. Ini dapat membantu Anda memahami tren BTC dan Alts (coin Alternative selain BTC).
Hal terpenting tentang Dominasi Bitcoin adalah dapat membantu Anda memahami apakah altcoin berada dalam tren turun atau tren naik melawan BTC.

  1.     Ketika Dominasi BTC meningkat, alts secara keseluruhan kehilangan nilai BTC.
  2.     Ketika Dominasi BTC menurun, alts secara keseluruhan mendapatkan nilai BTC.

Ini berarti dalam banyak kasus Anda ingin berada di Bitcoin saat Dominasi Bitcoin dalam tren naik, dan kemudian menjadi alts saat Dominasi Bitcoin dalam tren turun.
Hampir semudah itu. Masalahnya adalah di atas hanya benar ketika Bitcoin berada dalam tren naik. Ketika Bitcoin berada dalam tren turun, Anda biasanya lebih baik dalam dolar / koin stabil … kecuali jika tren turun kecil dan dominasi Bitcoin menurun dengan cepat karena kenaikan harga (ini jarang, tetapi tentu saja itu bisa dan memang terjadi).