Apa Itu Crypto Airdrops? Dapatkain Coin Gratis

Airdrop crypto biasanya merupakan taktik pemasaran yang menggunakan distribusi gratis token cryptocurrency baru untuk mendorong kesadaran dan membangun komunitas dengan cepat, serta membantu memberi nilai awal pada token karena penerima dapat mulai memperdagangkan token mereka yang dijatuhkan dari udara. Airdrops biasanya digunakan oleh startup yang ingin melakukan bootstrap pada proyek crypto mereka. Berita tentang airdrop yang akan datang biasanya diposting di situs web proyek crypto atau halaman Medium atau pelacak airdrop pihak ketiga, dan dibagikan di seluruh platform media sosial di mana banyak penggemar cryptocurrency dapat melihat.

Airdrop melibatkan sejumlah kecil cryptocurrency yang baru dibuat dan menargetkan anggota platform blockchain tertentu. Misalnya, startup cryptocurrency dapat mengirimkan koin ke pemegang dompet NEO, Ethereum atau jaringan Bitcoin.

Dalam beberapa kasus, penerima mungkin diminta untuk memegang token tertentu atau mempertahankan saldo minimum agar memenuhi syarat untuk mendapatkan airdrop. Misalnya, pemegang TRX akan terus menerima airdrop BTT secara konsisten hingga Februari 2025.

Dalam kasus lain, pengguna mungkin perlu melakukan tugas-tugas kecil seperti memposting tentang suatu proyek di media sosial. Perhatikan bahwa airdrop crypto berbeda dari penawaran koin awal (ICO) – yang terakhir dimaksudkan untuk meminta investasi dari individu, yang mengklasifikasikan ICO di AS sebagai penawaran sekuritas – sementara airdrop digunakan secara luas untuk meningkatkan kesadaran. Seringkali, airdrop diikuti oleh ICO atau bentuk penggalangan dana token lainnya.


Mengapa Pendukung Crypto Suka Airdrops

Sebagian besar penggemar crypto, terutama mereka yang memiliki kepemilikan crypto kecil atau tanpa crypto, menyukai airdrops hanya karena mereka melihatnya sebagai uang gratis. Dan dalam beberapa kasus, uang gratis ini dapat meningkat seiring waktu atau melonjak tiba-tiba, memberikan keuntungan besar tanpa modal.

Awalnya, airdrop biasanya lebih menguntungkan perusahaan yang mengeluarkan, tetapi penerima koin gratis kadang-kadang bisa mendapatkan hadiah di kemudian hari. Ini adalah situasi win-win. Berikut adalah tiga contoh sempurna dari airdrop yang sukses.

5 Alasan Mengapa Proyek Crypto Melakukan Airdrops

Proyek Crypto memberikan hadiah yang murah hati melalui airdrops karena mereka adalah penerima manfaat terbesar dari acara semacam itu. Mari kita telusuri alasan mendasar mengapa startup crypto melakukan program airdrop.

Menciptakan Kesadaran

Menyebarkan kesadaran adalah alasan utama mengapa startup blockchain melakukan airdrop. Pada hari-hari awal crowdfunding, ICO menjadi pusat perhatian. Namun, masalah segera muncul. Banjir startup muncul selama demam emas ini, seringkali hanya dengan kertas putih tipis dan sebagian dijiplak di tangan, membanjiri pasar dan membuat investor kecewa.

Selain itu, negara-negara seperti China langsung melarang ICO dan regulator seperti SEC mulai menargetkan ICO yang berurusan dengan investor domestik AS. Segera, proyek baru membutuhkan metode yang lebih memikat dan legal untuk menciptakan sensasi.

Jawabannya sederhana. Bagikan saja koin gratis. Popularitas airdrops menyebabkan banyak pendukung crypto pergi berbelanja, mempromosikan proyek untuk mendapatkan airdrop dan “memompa tas mereka.” Siapa pun yang aktif di kancah crypto media sosial mungkin dapat setuju bahwa penerima airdrop adalah pendukung paling vokal yang dapat diharapkan dari sebuah proyek. Untuk startup crypto, itu adalah pertandingan yang dibuat di surga, karena memungkinkan mereka untuk menumbuhkan komunitas mereka secara organik hanya dengan mengeluarkan sebagian kecil dari token mereka.

Menghargai Pengguna

Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa banyak investor dalam ekosistem kripto hanya mencari laba atas investasi (ROI) tertinggi dan tidak peduli dengan keberlanjutan proyek dalam jangka panjang. Oleh karena itu, mereka melompat dari satu proyek ke proyek lainnya, membuang tas berat mereka setelah pompa dan menghasilkan keuntungan besar dari investor kecil tanpa memberikan nilai aktual apa pun pada protokol. Faktanya, perilaku seperti ini sebenarnya dapat merusak platform crypto.

Untuk mengatasi ini, beberapa startup melakukan airdrop untuk mendistribusikan koin gratis untuk memberi penghargaan kepada pengguna setia yang menggunakan platform mereka atau terus memegang sejumlah token tertentu di dompet mereka untuk periode tertentu.

Mendesentralisasi Distribusi Token

Investor berkantong tebal dapat memanfaatkan kekayaan mereka yang berbeda dan mengamankan harga tawar-menawar selama hari-hari awal koin, memungkinkan mereka untuk menimbun sejumlah besar pasokan yang beredar. Masalahnya adalah bahwa sejumlah besar koin di tangan segelintir orang menciptakan sentralisasi, yang saat ini menjadi salah satu kelemahan utama Dogecoin.

Dalam kasus seperti itu, proyek dapat memilih untuk melakukan airdrops untuk menyeimbangkan distribusi token.

Menarik Investasi

Airdrops Crypto diikuti oleh penawaran token dalam banyak kasus, apakah itu ICO, IEO, IDO, dll. Cara cerdas untuk meningkatkan dana yang terkumpul tanpa menghabiskan terlalu banyak untuk pemasaran adalah melalui airdrops, karena strategi ini terkait dengan menciptakan kesadaran.

Ketika sebuah proyek diluncurkan dan melakukan airdrop, buzz yang dihasilkan, jika berhasil, membantu menaikkan harga token karena sebagian besar penerima akan mengirimkan proyek yang memberi mereka uang gratis. Terutama dalam ekonomi online saat ini, di mana setiap metrik interaksi dapat diukur dan digunakan untuk menarik investor, seperti istilah pencarian Google yang sedang tren, penyebutan merek media sosial dan jumlah pengikut komunitas di Twitter dan Telegram, investor besar atau “paus” menggunakan analitik ini sebagai penunjuk arah investasi untuk mengukur prospek masa depan proyek. Oleh karena itu, airdrop, yang secara signifikan meningkatkan keterlibatan komunitas, dapat secara serius meningkatkan modal keseluruhan perusahaan hanya untuk sejumlah kecil token yang dialokasikan ke airdrop.

Mempelajari Lebih Banyak Tentang Komunitasnya

Sebagai bonus tambahan, airdrops memungkinkan proyek mengumpulkan data dari komunitas crypto karena beberapa di antaranya mengharuskan penerima untuk mengisi formulir yang memberikan detail pribadi seperti email, media sosial, dan pandangan mereka tentang proyek crypto. Dengan informasi ini, tim proyek dapat membuat kampanye pemasaran yang ditargetkan.

Bagaimana Menavigasi Risiko Airdrop

Tidak semua airdrops baik hati. Oleh karena itu, berhati-hatilah terhadap airdrop mana yang Anda daftarkan. Pertama, jika airdrop mengharuskan Anda mengirim dana apa pun ke proyeknya, itu hampir pasti scam. Jangan lakukan itu.

Kedua, beberapa airdrops hanyalah sarana untuk mendapatkan informasi pribadi dari Anda dan serangan “debu” biasa terjadi, di mana Anda menerima sejumlah kecil crypto ke dalam dompet Anda dan dengan demikian mengungkapkan alamat publik Anda kepada calon penipu atau peretas. Setelah proyek memiliki alamat publik Anda, anggotanya dapat dengan mudah memeriksa portofolio Anda melalui alat penjelajah blockchain.

Jika Anda memegang sejumlah aset kripto yang berharga di alamat dompet itu, Anda secara teoritis dapat ditargetkan melalui phishing, pertukaran SIM dan upaya peretasan lainnya, atau pemerasan dan kekerasan dalam kehidupan nyata.

Oleh karena itu, yang terbaik adalah membuat dompet baru khusus untuk airdrops. Ini sangat sederhana. Karena sebagian besar airdrop terjadi di jaringan Ethereum sebagai token ERC-20, cukup buat alamat baru di situs seperti MetaMask atau MyEtherWallet untuk menerima airdrop. Ini juga akan memungkinkan Anda untuk memisahkan “uang rumah” dari koin yang sebenarnya Anda bayarkan.